fbpx
Cart is empty

 

Kebimbangan, ataupun anxiety adalah perkara yang sangat dekat dengan setiap dari kita. Pada paras rendah, kebimbangan memberikan faedah kepada kita dari segi menjadi faktor penolak untuk kita berusaha dengan lebih jitu selain menjadikan kita lebih peka kepada suasana sekeliling.

Namun jika kebimbangan mula menjadi tidak terkawal, ketika itulah ianya akan menjadi duri dalam daging kepada kehidupan kita. Banyak aktiviti seharian akan terganggu seterusnya menjejaskan kesihatan mental kebanyakan kita.

Dalam kebanyakan waktu, kita terlepas pandang untuk mengatasi kebimbangan sedari awal. Perlu kita telan hakikat bahawa pengurusan stress adalah perkara yang tidak begitu kita titikberatkan dalam hidupan seharian.

Ada beberapa teknik yang dapat kita aplikasikan sebagai pencegahan awal kepada kebimbangan yang boleh menjejaskan kehidupan.

Cara mengatasi stress yang pertama adalah menerusi pernafasan dalam, atau lebih dikenali sebagai ‘deep breathing’. Teknik ini memerlukan kita untuk menarik nafas dalam-dalam di mana udara akan memasuki rongga hidung kemudian memenuhi ruang paru-paru.

 

 

Bagi yang tidak biasa, mungkin boleh bermula dengan melakukan pernafasan terarah iaitu fokus kepada pernafasan secara perlahan dan dalam. Amalan ini akan membuatkan kita tidak terlalu memikirkan hal-hal yang menjadi punca kepada stress.

Hayati setiap nafas yang ditarik, rasai udara yang melalui rongga pernafasan dan memenuhi ruang paru-paru. Tahan nafas dalam lingkungan 3-4 saat sebelum hembus melalui mulut. Ulang pernafasan ini sehingga kita semakin tenang.

Pada awalnya, mungkin kita terpaksa melakukannya secara manual apabila sedang tertekan, panik, ataupun stress. Namun setelah kita sudah biasa melakukannya, badan kita akan secara automatik melakukan pernafasan pada waktu-waktu genting dan tegang.

Cara yang kedua boleh kita amalkan untuk mengatasi stress adalah pernafasan kotak ataupun ‘square breathing’. Tekniknya lebih kurang sama seperti pernafasan dalam namun lebih berstruktur dan sedikit berbeza.

Cari tempat yang sunyi dan tenang. Pastikan postur badan kita betul dan fokus kepada pernafasan. Pernafasan ini boleh meningkatkan fokus dan membuatkan emosi yang sedang tegang, dapat kita jinakkan.

Langkah pertama adalah dengan menghembuskan nafas untuk tujuan mengosongkan paru-paru daripada oksigen. Kemudian perlahan-lahan, kita tarik nafas secara perlahan-lahan dalam kiraan empat.

Setelah udara memenuhi paru-paru, tahan nafas dalam kiraan empat, sebelum hembus secara perlahan juga dalam kiraan empat. Ulang proses ini sehingga kita menjadi lebih tenang.

Teknik pernafasan ini sangat mudah dan tidak memerlukan apa-apa alat tambahan. Malah teknik ini juga digunakan secara meluas dan turut digunapakai dalam latihan US Navy SEALs.

Cara ketiga untuk mengawal stress adalah teknik grounding. Teknik ini memerlukan kita untuk menggunakan kelima-lima deria iaitu penglihatan, pendengaran, bau, bunyi, rasa, dan juga sentuhan.

Langkah pertama – Cari 5 perkara yang boleh kita lihat, sebutkan kelima-limanya dengan jelas dan terang.

Langkah kedua  – Cari 4 perkara yang boleh kita sentuh dan pegang, sebut dengan jelas dan terang.

Langkah ketiga –  Cari 3 perkara yang boleh kita dengar, sebut dengan jelas dan terang ketiga-tiga benda yang kita dengar .

Langkah keempat – Cari 2 benda yang boleh kita bau.

Langkah kelima – Cari 1 benda yang boleh rasa menggunakan lidah.

Pada saat kita melakukan kelima-lima langkah di atas, kita akan tersedar yang minda kita tidak lagi memikirkan perkara yang membuatkan kita stress, tertekan, mahupun bimbang.

Teknik ini akan membolehkan kita untuk bertenang dan berinteraksi dengan persekitaran. Boleh cuba!

Cara keempat untuk mengawal stress adalah teknik relaksasi otot ataupun lebih dikenali secara umum dengan panggilan ‘Progressive Muscle relaxation’ (PRM).

Teknik yang diperkenalkan oleh Edmund Jacobson pada tahun 1930-an ini melibatkan otot-otot badan. Normal bagi mereka yang mempunyai kebimbangan atau stress untuk mempunyai otot-otot yang tegang.

Langkah pertama – Mulakan dengan otot muka. Genggam, ramas, pejamkan mata dan gigit geraham dengan kuat. Gerakkan telinga jika mampu. Buat selama 8-10 saat sambil menarik nafas dalam-dalam.

Langkah kedua – Hembus nafas dan bertenang. Bayangkan seperti sedang tidur dan otot muka kembali relaks. Nikmati dan rasai ketegangan otot yang semakin berkurang. Kata kuncinya, nikmati setiap kelegaan yang semakin dirasai. Ulang langkah kedua ini seberapa banyak yang boleh.

Langkah ketiga – Tegangkan otot leher dan bahu. Angkat bahu setinggi yang boleh dan bernafas dalam kiraan 8-10 sebelum hembus nafas dan relaks. Ulang langkah ini beberapa kali. Stress biasanya akan menjadikan otot bahu dan leher menjadi tegang. Ambil waktu seketika untuk menikmati otot pada bahagian tersebut semakin lega.

Langkah keempat – Pilih seberapa banyak otot dan ulang proses yang sama. Tegangkan otot sambil menarik nafas, legakan otot sambil menghembus nafas.

Kata kuncinya adalah kita menikmati ketegangan otot yang semakin berkurangan. Dalam kebanyakan waktu, kita selalu lupa untuk menghargai setiap kepayahan dan kesakitan yang semakin berkurangan. Latihan ini sangat berkesan untuk membuatkan badan kita menikmati sensasi relaksasi.

Keempat-empat cara di atas boleh kita lakukan secara bersendirian tanpa memerlukan perhatian pakar. Jika kita berjaya untuk mengatasi stress pada peringkat awal, kehidupan kita akan menjadi lebih tenang dan bahagia.

Stress dan kebimbangan yang tidak terkawal akan mendatangkan mudarat pada kemudian hari. Sama ada kesihatan mental yang terjejas, kesihatan fizikal juga boleh turut sama terjejas.

Selamat mencuba dan semoga setiap dari kita akan menemui kebahagian dalam kehidupan masing-masing.

Shopping Basket